Beberapa bulan yang lalu, seorang rekan dan saya sedang mendiskusikan masker dan vaksin. Mengetahui pandangan feminis saya tentang aborsi, dia bertanya apa pendapat saya tentang anti-masker menggunakan slogan “tubuh saya, pilihan saya” yang terkenal dikaitkan dengan gerakan pro-pilihan.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Pertanyaannya yang bijaksana dan sungguh-sungguh — dia benar-benar bertanya-tanya apa pendapat saya tentang perbandingan itu — membuat saya lengah. Selama waktu kami bekerja bersama, kolega saya dan saya tidak melihat secara langsung sebagian besar masalah, tetapi kami selalu penasaran untuk mendengarkan perspektif yang berbeda satu sama lain. Pada saat saya tidak sepenuhnya yakin harus berkata apa kepadanya kecuali bahwa sementara saya memahami dan menghargai kebebasan pribadi, saya tidak berpikir kedua masalah itu sebanding seperti yang diharapkan oleh anti-masker.

Kesetaraan palsu, dalam kata-kata Wikipedia, adalah “kekeliruan logis di mana kesetaraan ditarik antara dua subjek berdasarkan alasan yang salah atau salah.” Dalam kasus ini, para anti-masker membandingkan hak untuk melakukan aborsi dengan hak untuk tidak memakai masker, dan itu menunjukkan pemahaman mereka yang salah tentang ilmu di balik penggunaan masker.

Faktanya, semakin saya memikirkan pertanyaan rekan saya, semakin saya menyadari seluruh gagasan “tubuh saya, pilihan saya” yang diterapkan pada topeng menunjukkan bagaimana anti-masker tidak memahami tujuan topeng. aborsi memiliki risiko kehamilan hanya mempengaruhi tubuh dan kesehatan mereka sendiri, seseorang yang memilih untuk tidak memakai masker sehingga berpotensi mempengaruhi tubuh dan kesehatan orang lain.

Ilmu pengetahuan saat ini dengan jelas menunjukkan bahwa memakai masker mencegah penyebaran COVID-19 melalui tetesan pernapasan. Tujuan dari masker tidak harus menyaring apa yang kita hirup, tetapi untuk menyaring apa yang kita hirup — membantu menghentikan penyebaran virus jika kita mungkin membawanya.

Jadi di sinilah segalanya menjadi rumit — ketika kita memakai topeng, kita memilih untuk melindungi orang-orang di sekitar kita. Belum tentu diri kita sendiri.

Bagi kita yang peduli dengan kesehatan masyarakat dan memiliki empati terhadap orang-orang di sekitar kita, memakai masker adalah pilihan yang mudah. Tentu kita ingin orang lain sehat agar kita bisa menghentikan penyebaran virus. Kami ingin kehidupan kembali normal juga, tanpa kematian yang tidak perlu. Tetapi jika seseorang percaya bahwa mereka seharusnya memakai masker untuk perlindungan mereka sendiri, dan mereka tidak yakin COVID-19 adalah sesuatu yang perlu dikhawatirkan, mereka akan memilih untuk tidak memakainya dan menerima risikonya.

Saya telah mendengar begitu banyak anti-masker mengatakan hal-hal seperti “Saya percaya sistem kekebalan saya”, “Saya tidak berpikir COVID lebih buruk daripada flu,” dan “Saya lebih suka mengambil risiko.” Mereka tidak melihat gunanya memakai topeng karena mereka tidak peduli untuk melindungi diri mereka sendiri dari itu, itulah gunanya topeng. Ini benar-benar menghancurkan argumen “tubuh saya, pilihan saya” yang digunakan anti-masker.

Tapi bagaimana dengan orang yang tidak mau memakai masker dan mereka tahu itu melindungi orang lain? Bagaimana dengan vaksinnya?

Sekarang, vaksin sedikit lebih sebanding dengan argumen aborsi, karena itu mempengaruhi tubuh dan kesehatan Anda sendiri. Tapi inilah masalahnya – akses ke aborsi adalah akses ke perawatan kesehatan. Bagian dari perjuangan untuk aksesibilitas aborsi didasarkan pada kenyataan bahwa tanpa itu, komplikasi kehamilan dapat menyebabkan kematian yang dapat dihindari. Dan kita seharusnya baik-baik saja dengan orang-orang yang menggunakan slogan yang sama untuk membenarkan tidak mendapatkan vaksin yang dapat mencegah kematian atau penyakit yang dapat dihindari?

Itu tidak bertambah.

Jadi, lain kali Anda mendengar seseorang mengatakan mereka menolak memakai masker atau mendapatkan vaksin karena itu adalah tubuh dan pilihan mereka, tanyakan mengapa mereka berpikir slogan yang digunakan untuk memperjuangkan kehidupan perempuan dan perawatan kesehatan entah bagaimana berlaku untuk mereka yang mempertaruhkan kematian. dengan menghindari perawatan kesehatan.

Tanyakan kepada mereka mengapa menurut mereka tidak melakukan bagian mereka untuk mencegah penyakit atau kematian pada diri mereka sendiri atau orang-orang di sekitar mereka adalah hal yang sama dengan seorang wanita yang berusaha melindungi dirinya sendiri dengan perawatan kesehatan preventif dari prosedur medis berisiko rendah.

Anda dapat menanyakan hal-hal ini kepada mereka — saya pernah melakukannya sebelumnya. Tapi jangan terlalu berharap bahwa itu akan mengubah pikiran mereka. Dalam pengalaman saya, orang-orang yang telah meyakinkan diri mereka sendiri bahwa logika yang salah ini entah bagaimana membenarkan pendapat mereka akan selalu menemukan cara yang lebih salah untuk mendukung alasan mereka.

Mereka akan bertindak seolah-olah kesetaraan palsu mereka entah bagaimana membenarkan mereka untuk tidak mendapatkan vaksin atau memakai topeng, tetapi kenyataannya adalah, mereka mungkin setidaknya sedikit sadar bahwa argumen itu tidak masuk akal. Tapi itu tidak masalah bagi mereka. Yang penting adalah mereka mampu melepaskan diri dari kewajiban untuk melindungi kehidupan orang-orang di sekitar mereka dan juga kehidupan mereka sendiri.

Mereka tidak peduli, karena mereka menganggap semua ini bukan masalah besar.

Jadi mungkin pertanyaan yang lebih baik untuk ditanyakan kepada mereka adalah: mengapa hidup saya — atau hidup Anda sendiri — tidak penting bagi Anda? Dan apa yang diperlukan untuk membuat Anda memahami bahwa itulah yang sebenarnya dipertaruhkan?

Swab Test Jakarta yang nyaman

By Drajad