Perbedaan sistem kerja pneumatik dan hidrolik paling sanggup untuk diamati perbedaan terbesarnya adalah sarana yang digunakan dan pengaplikasiannya, berasal dari sini mungkin pembaca akan membaca diawali berasal dari pengertian berasal dari masing masing sistem kerjanya hingga keistimewaan dan kelemahannya.

 

Pendahuluan Perbedaan Sistem Kerja Pneumatik dan Hidrolik

Sistem pneumatik dan hidrolik mempunyai banyak kesamaan. Baik pneumatik maupun hidrolik adalah aplikasi tenaga fluida. Mereka tiap-tiap mengfungsikan pompa sebagai aktuator, dikendalikan oleh katup, dan mengfungsikan cairan untuk mengirimkan kekuatan mekanik. Perbedaan terbesar pada ke-2 type sistem ini adalah sarana yang digunakan dan aplikasinya.

Pneumatik mengfungsikan gas dengan menggunakan Flow Meter SHM yang enteng dimampatkan seperti udara atau type lain berasal dari gas murni yang sesuai—sementara hidrolika mengfungsikan sarana cair yang relatif tidak sanggup dimampatkan seperti minyak hidrolik atau mineral, etilen glikol, air, atau cairan tahan api suhu tinggi.

Tidak tersedia type sistem yang lebih populer daripada yang lain karena aplikasinya khusus. Artikel ini akan mendukung Anda membawa dampak pilihan yang lebih baik untuk aplikasi Anda dengan menyatakan dua type sistem, aplikasinya, kelebihan, dan kekurangannya. Beban atau tipe yang wajib Anda terapkan, kecepatan keluaran, dan cost kekuatan pilih type sistem yang Anda butuhkan untuk aplikasi Anda.

Apa itu Pneumatik

Pneumatik adalah cabang ilmu tehnik yang mengfungsikan gas atau udara bertekanan untuk pengaruhi gerak mekanik berdasarkan prinsip kerja dinamika fluida dan tekanan. Bidang pneumatik telah beralih berasal dari perangkat genggam kecil menjadi mesin besar yang melayani fungsi yang berbeda. Sistem pneumatik biasanya mendapat dukungan oleh udara terkompresi atau gas inert.

Sistem ini terdiri berasal dari serangkaian komponen yang saling berhubungan termasuk kompresor gas, jalur transisi, tangki udara, selang, silinder standar, dan gas (atmosfer). Udara terkompresi disuplai oleh kompresor dan ditransmisikan melalui serangkaian selang.

Aliran udara diatur oleh katup solenoid manual atau otomatis dan silinder pneumatik mentransfer kekuatan yang di sediakan oleh gas terkompresi menjadi kekuatan mekanik. Kompresor yang terletak di pusat dan bertenaga listrik mobilisasi silinder, motor udara, dan perangkat pneumatik lainnya. Sistem pneumatik dikendalikan oleh sakelar atau katup ON/OFF sederhana.

Sebagian besar aplikasi pneumatik di industri mengfungsikan tekanan lebih kurang 80 hingga 100 pon per inci persegi (550 hingga 690 kPa). Udara terkompresi disimpan di dalam tangki penerima sebelum akan ditransmisikan untuk digunakan. Kemampuan kompresor untuk mengompresi gas dibatasi oleh rasio kompresi.

By toha